Monday, December 21, 2009

Menanti Pasti... 40

"Abang, esok saya nak ke Terengganu. Abang nak ikut ?"

"Abang kerja"

"Saya pergi 3 hari saja. Saya bermalam di penginapan yang mereka sediakan."
"Baju dan seluar saya dah iron siap siap ada tersangkut dalam almari"
"Stokin dalam drawer tu"

Awani memberi pesan pada suami bagai pergi berhari hari. Awani tidak pernah meninggalkan Haizat sendiri menguruskan diri, jadi risau juga jika Haizat mengamuk jika tidak bertemu barang yang dicari.

Haizat mendengar sahaja. Tidak membantah.

"Pukul berapa nak bertolak ?"

"Saya bertolak awal pagi esok, saya ke KL dulu. Transit di KLIA, tengah hari baru ada flight ke Terengganu."

"Ok..."

"Abang nak pesan apa apa ?"

"Jaga diri baik baik"

"Nanti saya belikan keropok lekor."

Haizat hanya tersenyum. Awani membalasnya. Senyuman manis buat suami. Biarpun hati kekadang ingin membenci, tetapi selalu sayang yang datang menerjah. Awani kerap tersungkur bila saja keinginan ingin berpisah hebat, tetapi bila sayang mendatang, hilang segala amarah.

Haizat menyambung semula membaca suratkhabar. Awani mengemas ngemas barang yang akan dibawa. Petang esok ada mesyuarat dengan orang KETENGAH. Awani pergi bertiga dengan ahli kumpulan projek tersebut. 2 lagi adalah pensyarah IT. Satu bahagian logik programming dan satu lagi bahagian database.

Kajian mengenai keusahawan, bengkel untuk usahawan dan bagaimana mencari usahawan berjaya ini telah lama dijalankan oleh UUM. Dalam waktu terdekat ini mereka ingin sistemkan dan masukkan data data yang didapati. Semua data telah dikumpul lama, tunggu masa untuk disistemkan dan diproses untuk mendapatkan senarai usahawan yang berjaya atau setidaknya untuk mengasingkan mereka mengikut indek indek yang ditetapkan.

Untuk projek ini, kerja Awani memang mudah. Semua bahan telah ada, borang, contoh laporan dan semua yang berkaitan telah mereka sediakan. Selama ini, semua kerja mereka menggunakan manual, memang rumit untuk mencari senarai usahawan. Borang usahawan yang diisi oleh mereka juga terlalu banyak. Rasanya mungkin 10 ribu. Entah la... setakat itu yang Awani tau berdasarkan berkotak kotak borang yang diletakkan di salah satu sudut pejabat mereka.

Awani masukkan 3 pasang baju kurung dalam beg pakaiannya. Cukuplah untuk 3 hari di sana. Hari pertama dia akan demo sistem pilot kepada mereka, hari kedua baru mereka akan memberi input input untuk menambah baik lagi sistem yang ada. Segala komen komen mereka akan diberi perhatian untuk memuaskan kehendak pengguna.

Selesai bersiap, Awani ke dapur. Membuatkan air milo kosong kesukaan suaminya. Esok Awani akan ke Terengganu, jadi, hari ini harapan Awani, layanan yang terbaik akan diberikan buat suami agar suaminya tidak lupa dan sentiasa berharap agar Awani sentiasa di sisi.

Awani mengisi goreng pisang yang dibuatnya petang tadi dalam piring. Awani membuat satu lagi air milo dengan gula untuk dirinya sendiri.

"Abang, minum..."

Haizat berhenti membaca dan melihat Awani berada di depannya. Di depannya juga dulang berisi minuman dan goreng pisang. Awani memasang TV. Tiada cerita yang menarik, Awani mencari siaran radio dalam Astro. Ditekan sana sini, terpasang lagu yang diminatinya, Cinta Pantai Merdeka. Awani tersenyum sendiri.

"Senyum sendiri nampak ?"

"Eh... tak ada la... lagu ni best "

"Yer ke ? Biasa saja"

"Saya suka lagu ini..."

Sampai pada korusnya Awani sama sama berlagu...

Kuukir namamu
Di awang Gunung Jerai
Disaksikan laut daun nyiur melambai
Jauh pandangan permai
Disitu tanjung dawai terkenang peristiwa
Cinta kita terurai
Oh..indahnya.. peristiwa..
Cinta kita di pantai merdeka..

Wooo.. Masih ingatkah
Oh kekasih.. Biar pun kini
Kau di mana
Namun dengarlah.. lagu ini
Cinta kita di pantai merdeka..


Haizat hanya tersenyum dan menggelengkan kepala tatkala mendengar Awani bernyanyi. Haizat kembali meneruskan bacaannya sambil makan goreng pisang.

Awani terbayang banyak pada Aris, lelaki yang pertama singgah dalam hatinya. Mereka pernah ke Pantai Merdeka ini. Tiada yang menarik di situ waktu itu. Pantainya pula tidak bersih. Mungkin sekarang telah berubah wajah, entah la... Awani tidak pernah lagi menjejak kaki ke sana.

Tapi, pada waktu itu, keindahan pantai bukan pada rupa pantai itu sendiri, tapi keindahan adalah pada rasa hatinya. Awani sangat bahagia waktu itu, berjalan bersama dengan kekasih hati. Apa yang dilihat waktu itu indah sekali. Bersama melihat pokok nyiur melambai di tepi pantai juga menarik. Ah... semuanya menarik. Kemudian Awani berhenti tersenyum bila teringat pada panggilan terakhir yang dibuatnya untuk Aris. Bukan Aris menjawab, tetapi suara perempuan yang kemudiannya perkenalkan diri sebagai isteri Aris. Hancur luluh hati Awani bila mendengar kata kata manis dari suara dihujung talian sana.

Selepas itu lagi Pasrah oleh Erra Fazira pula dimainkan.

Ingin ku sendiri
Meniti hari
Kala sunyi
Yang melanda sepi
Alam bisu
Bagaikan mengerti
Berakhirnya sebuah memori

Ingin ku melangkah
Membawa diri
Kerna cinta
Yang dikhianati
Luka rasa untuk menghadapi
Pengorbanan tidak dihargai


Awani mengikutinya perlahan. Tiba tiba sahaja Awani sebak dan menitiskan air mata. Bagaikan lagu tersebut mengenai dirinya. Terbang semua ingatan pada Aris. Awani berpijak dibumi nyata kini. Perasaan sedih pada Haizat mula mengambil alih. Rasa sedih bila mendapat tahu hubungan Haizat dengan Ella. Rasa sedih bila mendapat panggilan dari Ella. Rasa sedih bila cintanya dikhianati. Rasa sedih bila suami tidak pernah menghargai dirinya.

Awani yang berada di belakang Haizat memalingkan wajah bila saja Haizat memalingkan kepalanya untuk melihat Awani.

"Larrrrrr... menangis pulak ?"

"Hehehehe... " Awani tersenyum menyembunyikan perasaan sedihnya sebentar tadi. Awani mencari siaran TV lain. Tak boleh layan lagu lagu sedih mendayu ni. Biarpun begitu... air mata Awani tetap laju menitis. Awani mengelapnya beberapa kali, tetapi air matanya tidak mahu berhenti.

Awani ke bilik air. Di situ dia menangis sepuas hatinya. Meluahkan kesedihan dan sebak yang menyeksa di dada. Biarpun begitu, Awani pastikan Haizat tidak tahu dia menangis di situ.

Awani membasuh mukanya berkali kali. Membuang segala sisa sisa air mata. Sedikit merah matanya. Ah... biarkan...

Air milo telah habis. Pisang pun hanya tinggal seketul. Awani mengangkat untuk mencucinya di dapur. Selepas mencuci pinggan, Awani mengambil minyak gosok.

"Abang nak saya picit ?"

"Bagus juga"

Haizat membaringkan badannya. Awani mulakan dikaki. Perlahan lahan minyak digosokkan dikaki Haizat. Awani mulakan picitannya. Haizat memejamkan mata menghayati picitan Awani. Tangan lembut Awani menjalar perlahan lahan dari kaki, betis, peha... Awani berhenti disitu. Kemudian Awani memicit pula badan, tangan, dan belakang Haizat. Perlahan tapi mengasikkan.

Keasyikan terhenti bila Haizat memegang tangan Awani... dan matanya melihat ke mata Awani. Haizat tersenyum. Awani memahami maksud senyuman itu...
Posted by Picasa

3 Comments:

  1. 日月神教-任我行 said...
    IBU PUSPITA said...
    Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












    Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI
    cerita dewasa said...

Post a Comment