Wednesday, June 03, 2009

Menanti Pasti... 13

Ella sangat gembira balik dari berjalan jalan dengan Haizat. Tidak sangka Haizat datang bercuti selama 3 hari di KL. Dia ingin gunakan masa ini sepenuhnya kerana cuti semester bermula tidak lama lagi. Ini bermakna dia tidak dapat berjumpa dengan Haizat selama dia bercuti. Pasti mak dan ayahnya tidak benarkan dia berjumpa.

Dia teringat awal perkenalan mereka. Sewaktu dia berada di stesen bas di kampungnya, sewaktu dia ingin ke Taiping, dia disapa oleh seorang lelaki. Lelaki yang berkumis nipis tersenyum manis, semanis warna kulitnya. Hati dia tertarik pada pandangan pertama. Sapaan lelaki yang bertanya dia hendak ke mana itu terjalin selama lebih dari 3 tahun sekarang malahan mereka telah bertunang setahun lepas.

Dia tidak sangka Haizat memiliki isteri. Kerana setiap minggu mereka berjumpa. Pertunangan mereka diatur oleh ibu bapa angkat Haizat kerana Haizat memaklumkan yang ibunya sakit.

Ella terkejut juga sewaktu ibu dan ayahnya balik suatu petang dalam keadaan marah.

"Ella... Ella tau tak, Haizat tu dah ada isteri ?"
"Apa mak ? Apa yang mak cakap ni ?"

"Betul... mak pergi kenduri kawan mak tadi". Ayahnya masih diam menahan marah.
"Anak dia kawin. Kebetulan isteri anak kawan mak tadi tu kerja kat tempat yang sama dengan tunang Ella"
"Jadi mak cakap la Ella dah bertunang dengan Haizat itu ini..."
"Kau tau dia cakap apa ?"
"Dia kat Haizat dah kawin... dengan kawan sepejabat dia... dia kenal isteri Haizat dan Haizat sendiri"

"Dia salah orang kot ? Tak mungkinlah"

"Mak pun ingatkan dia silap orang... tapi bila dia beritahu nama Haizat siap dengan bin dan tempat tinggal serta cawangan, mak tak dapat nak kata itu bohong"
"Mana mak nak letak muka nih ?"
"Mak tak mau anak mak jadi perampas suami orang"
"Mak tak mau anak mak dimadukan"

"Abah harap, Ella jangan jumpa lagi Haizat". Kata ayah Ella dengan tegas.
"Kita akan putuskan pertunangan ni"

"Mak.... ". Ella menangis mengenangkan nasib. Angannya musnah. Dia memeluk ibunya berharap mendapat kekuatan daripada ibunya. Waktu itu, rasa marah membuak buak. Segala lakonan Haizat terpapar didepan mata.

Biar ingin dilupakan, bayangan Haizat masih menari nari di depan matanya. Setiap kali ingin terlelap, dia teringat pada kata kata sayang Haizat. Setiap kali dia pejam, dia teringat janji Haizat ingin memperisterikannya. Dia cuba bersungguh sungguh untuk membenci Haizat.

Seminggu juga dia tidak mahu berjumpa Haizat. Tapi akhirnya dia kalah bila setiap hari Haizat datang ke tempat dia bekerja. Oleh kerana halangan orang tua, jarang dia dapat berjumpa dengan Haizat lagi. Rasa terseksa tidak dapat diterangkan. Betapa dia rindu untuk berjalan-jalan di Tasek Taiping, berpegangan tangan, minum segelas, suap menyuap. Semuanya meninggalkan memori indah yang sukar dilupakan.

Haizatlah yang menyuruh dia menyambung belajar sementara dia masih muda. Umur 22 tahun tidak terlewat untuk dia menyambung belajar. Lagipun dengan menyambung belajar, mereka dapat berjumpa tanpa pengetahuan orang tua Ella.

Dan... sepanjang cuti 3 hari Haizat di KL, Haizat akan datang ke rumah sewanya setiap hari. Mereka keluar bersama. Dia rasakan bagai dunia ini mereka yang punya. Harap, pertemuan ini akan dapat mengurangkan rasa rindu dia nanti.
Posted by Picasa

1 Comment:

  1. HappyIrfa said...
    sungguh cinta itu buta

Post a Comment