Sunday, July 26, 2009

Menanti Pasti... 34

Telah hampir 3 bulan berlalu sejak pembedahan membuang ketulan pada payudara Awani. Entah kenapa kebelakangan ini, Awani terasa payudaranya sakit semula. Terasa bengkak. Tidak pernah dirasanya begitu.

Adakah berulang semula ? Tetapi sakit kali ini berlainan rasanya. Kedua-dua payudara Awani terasa sakit bila disentuh. Awani tidak mahu membimbangkan Haizat. Sehingga satu saat, Awani terpaksa membasahkan dengan air panas bagi meredakan rasa sakit tersebut.

Takut juga Awani untuk ke klinik. Jika di takdirkan berulang, dan kali ini memang kanser, dan terpaksa membuat pembedahan lagi, bagaimana Awani hendak hadapi ? Debaran lama masa bersisa, datang pula masalah ini.

Dada Awani sentiasa berdebar debar. Awani tidak tahu apakah ini kesan dari pembedahan atau kesan dari perasaan takutnya sahaja. Kekadang penglihatan Awani terasa gelap.

Apa pula sakit kali ini ?

Hari minggu itu, Haizat seperti biasa tiada di rumah. Awani memberanikan diri untuk pergi ke klinik untuk memeriksa. Awani cuba untuk menerima apa saja takdir yang menimpa. Sampai di Klinik Keluarga, Awani mendaftar di kaunter, menggunakan panel klinik tempat kerja Awani, memudahkan semua urusan. Cuma isi borang, dan tunggu nama dipanggil.

Melihat pelanggan lain yang beratur, Awani diam menanti. Di hadapannya, ada seorang ibu dengan anak yang sakit. Ayahnya berdiri di sisi. Di sisi ayahnya, anak yang lebih besar memegang tangan si ayah.

"Sakit apa ?", Awani cuba berbicara untuk membuang rasa jemu menanti.

"Anak ni istimewa, dia memang selalu sakit begini." Si ayah bersuara.

"Ooooooo..."

"Ni anak yatim, emak dan ayah dia dah meninggal. Emak dia adik saya, kami pelihara dia. Dia anak istimewa". Terang pula si isteri.

"Oh... kesiannya...". Sedih Awani mendengar cerita. Kanak kanak tu terbaring, kaki dan tangannya terketar ketar. Awani kira demam, rupanya sakit anak itu memang begitu. Anak kecil itu istimewa, hanya melihat di sana sini, tanpa boleh bangun. Tangan dan kaki yang ada terlalu lemah untuk digunakan, apatah lagi untuk bangun berdiri.

"Selalu dia sakit, tapi kami akan jaga dia macam anak sendiri", Awani hanya diam mendengar lelaki yang disangkanya bapa bercerita. Awani diam kerana sebak, jika dia menjawab, tentu luruh airmatanya. Airmatanya telah bergenang, dan Awani cuba tersenyum. Lelaki itu menggosok gosok kepala anak kecil mereka dengan penuh kasih sayang. Biarpun anak itu tidak sempurna, tapi kasih sayang mereka tiada bandingan, pandangan kasih mereka berdua terpapar pada wajah mereka. Bertuah betul anak kecil itu.

Begitu besar pengorbanan mereka suami isteri.

Mereka sedang menanti untuk mendapatkan ubat. Awani menyelitkan beberapa keping duit dicelah anak kecil itu.

Saat nama Awani dipanggil, Awani mencium dahi anak kecil dan berlalu pergi ke bilik rawatan.

"Assalamualaikum Doktor"

"W'salam"
"Yer... sakit apa ?"

Awani terdiam sebentar, tak tau bagaimana nak mulakan. Nak diberitahu payudaranya sakit, malu pula, tapi dah sampai ke klinik, ahhh... teruskan sajalah...
Sambil malu malu Awani mengadu masalahnya.

"Doktor, dulu saya ada buat pembedahan. Buang ketulan pada breast kiri saya."
Doktor mendengar dengan tekun sambil membuka maklumat berkaitan dengan sejarah perjumpaan lama dengan Awani.

"Sekarang ni, breast saya sakit sangat"
"Nak sentuh pun sakit"
Doktor senyum sahaja. Awani malu juga jika terpaksa memberi doktor lelaki itu memeriksa, tapi apa boleh buat ?

"Bila last datang haid ?"

"Period saya lewat sangat dah. Tapi pusingan haid saya selalu tidak menentu"

"Tak apa la, ambil botol kecil tu, kita buat pemeriksaan air kencing"

Awani berpaling melihat botol kecil di atas sinki dalam bilik tersebut. Awani mengambilnya dan keluar ke tandas. Oleh kerana tidak bersedia, hanya sedikit sampel sahaja yang dapat Awani beri.

Doktor mengambil botol tersebut dari Awani. Mencelup alat ujian mengandung (HPT) berwarna putih ke dalamnya.

"Saya rasa mungkin puan mengandung"

"Eh... betul ker ?"

"Nanti kita lihat keputusannya"

Awani terkejut terdiam. Menanti seketika. Doktor mengeluarkannya dan menunjukkan pada Awani sambil tersenyum.

"Tahniah, line ni memang dua, puan mengandung "

"Err... Berapa bulan ?"

"Saya tak pasti... kita scan tengok"

Awani diarah untuk berbaring di atas katil yang disediakan. Doktor menyapu ubat yang terasa sangat sejuk ke perut Awani.

Doktor menunjukkan tompok hitam di monitor pada Awani.

"Ini kandungan puan. Masih kecil. Sekitar 8 minggu"

Ohhh... Dah lapan minggu ? Macam mana aku tidak perasan ? Kesiannya kat baby, siapa pun tak tahu kehadiran dah 8 minggu. Kalau mama tau awal, tentu awal lagi mama sambut berita gembira ini.
Awani berbicara sendirian.

"Puan..."

"Err... yer doktor"

"Kalau ada masalah, puan boleh datang lagi"

"Masalah breast saya tadi ?"

"Oh... itu biasa. Diperingkat awal mengandung memang begitu"

"Ooooo...". Awani tersipu malu.
"Terima kasih doktor"

Keluar dari klinik, Awani terus menalifon keluarganya memaklumkan dia mengandung. Menjerit gembira bila adiknya mendengar berita itu.

Selesai menalifon keluarganya, Awani menalifon suaminya pula.

"Abang..."

"Yer"

"Awani di klinik ni "

"Kenapa pula ?"

"Awani mengandung..."

"Betul ker ?"

"Betul..."

"Ok... nanti abang balik, kita cerita"

"Ok abang... "

Hati Awani sangat gembira. Tidak tahu bagaimana nak digambarkan. Jika dapat Awani menjerit, Awani ingin melaungkan dan memberitahu pada dunia, dia sekarang telah pun berbadan dua. Awani ingin memberitahu dunia yang dia tidak mandul. Awani ingin memberitahu semuaaaaaa orang yang dia sangat bahagia.

Awani tersenyum sepanjang perjalanan pulang ke rumah.

Kepulangan Haizat malam itu disambut dengan penuh gembira. Haizat sangat bahagia. Awani melihat wajah Haizat yang tersenyum sentiasa tahu yang Haizat tentu gembira bila penantian mereka tidak sia sia.

Mendapat berita gembira ini membuat Haizat terlupa seketika pada Ella dan janjinya untuk melepaskan Awani.

Haizat memeluk Awani dengan penuh kasih sayang. Di atas katil mereka berbicara.

"Abang..."

"Yer sayang..."

"Abang suka anak lelaki atau perempuan ?"

"Abang tak kesah... anak lelaki atau perempuan, sama saja"

"Abang gembira ?"

"Sudah tentu abang gembira. Telah lama kita nantikan saat ini"

"Saya juga abang. Saya rasa sangat bahagia. Saya doakan saat ini sejak malam pertama kita. Saya mahu abang sayangi saya dan anak kita".
Air mata Awani mengalir tanpa dapat diseka saat Awani mengucapkan kata-kata ini.

"Jangan menangis sayang. Abang akan menjaga dan menyayangi Awani dan anak kita"

Awani terdiam, air matanya masih mengalir. Panggilan dari Ella dua hari lepas terngiang-ngiang di telinganya.

"Kami sepadan... abang sayangkan saya. Abang Haizat dah ceraikan Kak Wani"

Awani cuba menepis suara suara itu yang bergema dalam fikirannya. Awani cuba pejamkan mata. Awani hanya ingin fikirkan gembira sahaja. Esok Awani akan khabarkan berita gembira ini pada semua teman pejabatnya. Awani juga akan maklumkan pada jiran tetangga, Kak Ina sebelah rumahnya yang baik dan peramah, pada Kak Cik yang sedang mengandung anak kedua sedangkan suaminya balik sekali sekala dari luar negeri kerana menyambung pelajaran.

Mereka itu selalu berkongsi cerita dan petua dengannya. Awani memegang perutnya, rasa tidak percaya dalam perutnya telah ada 'baby'.

Dalam berkira kepada siapa lagi yang Awani perlu khabarkan berita gembira ini, Awani tertidor dalam pelukan Haizat.


Posted by Picasa

1 Comment:

  1. HappyIrfa said...
    teruskan..teruskan :-)

Post a Comment