Tuesday, October 27, 2009

Menanti Pasti... 36

Petang itu, Awani telah semakin sihat. Kawan sepejabat telah mula menalifon bertanya berkaitan kerjanya. Awani berjanji untuk ke pejabat esoknya.

Malam itu sakitnya berulang. Sakit sangat. Haizat membawa Awani ke hospital kali ini.
Awani mengaduh sepanjang perjalanan. Rasa pedih menghiris hiris perutnya. Sampai di hospital, setelah dicucuk ubat BUSCOPAN, doktor membuat ujian lanjut. Doktor memeriksa kedudukan baby. Doktor juga telah scan perutnya.

Berita yang buat Awani rasa dunianya berpusing. Janin tiada dalam rahim. Janin terletak di luar rahim.

Awani rasa tidak percaya. Doktor kata, perlu buat pembedahan. Awani tidak benarkan. Biarlah sakit ditanggungnya sendiri. Kepada Haizat pun tidak diberitahu. Biarlah Awani tanggung sendiri sakitnya. Biarlah, jika anaknya ingin membesar ditempat lain, biar sakit pun, Awani sanggup tempuh.

Jika matipun sebagai galang gantinya, Awani sanggup. Biarlah Awani dapat menatap sebentar anaknya, itu sudah cukup memadai baginya.

Dan selepas itu, setiap saat, Awani berdoa agar kandungannya selamat. Setiap detik selepas itu, hanya kesakitan yang Awani tanggung....

2 Comments:

  1. HappyIrfa said...
    EMM LAMA TUNGGU SMBUNGAN NOVEL BERSIRI NI..HEHE
    izawani/JEEN said...
    Nak cari feel...

    Hahahaha....

Post a Comment



Template by:
Free Blog Templates